Dua bulan sudah kita membina keluarga kecil

terlintas untuk memberikan hadiah padamu

hadiah apa?

 

waktu habis, tak ada ide…

akhirnya ku memutuskan tuk menghadiahkan puisi saja. ok…

menulis puisi dimulai.

 

menulis, hapus.

menulis, hapus.

jelek jelek jelek…. no feel…

ouhg buntu deh >

 

Ahhaa (lampu menyala) ada ide

googling ajjah :D:D

PUISI CINTA, dicari………………………………….

wow banyak, cin.

kubaca satu-satu

memilah-millah rime yang cocok untuk kita berdua (hihi…)

NOTHING😦

yaaa harus kuakui bahwa kisah kita BERBEDA dari kisah kebanyakan orang

 

heemm…. so?

harus bikin puisi sendiri dong.

 

ergg hey hey mengapa kali ini jemariku tak selihai dulu ketika mengisi kolom note-mu?

mengapa selirik puisipun tak pernah bisa kuselesaikan kali ini?

 

sudah….. (makan dulu sana, ada mie sedap kari tuh :D:D)

 

akhirnya…..

dengan penuh kepasrahan (puisi tidak jadi-jadi)

cukup sudah usaha membuat puisi malam ini, semoga besok ada inspirasi

 

akhirnya…..

kuakhiri saja.

 

akhirnya…..

hanya bisa menyampaikan INTI dari puisi yang gagal terangkai

Daeng, Love U so much… Love more than u know….

 

Daeng, Kusayangki’.

(Sayang sekali, duakali, tigakali, empatkali…….. Sayang banyak kali)